Nasi Karak

Makan adalah salah satu kebutuhan utama setiap orang hidup di bumi ini.

Dan sebagai warga baru di Gresik, saya tentu harus beradaptasi dengan segala hal baru yg saya tidak temui di Jogja. Salah satunya adaptasi dengan makanan lokal Gresik. Banyak sekali variasi makanan yang saya tidak temui di Jogja, ada di Gresik sini. Kadang oke di perut, tapi kadang juga perut saya ber-reaksi lebay alias mules bin murus, apalagi kalo sudah ketemu yang namanya “PETIS”, waduhhh ampun juragan kalo saya udah ketemu makanan yg berbumbu petis ini, diare langsung nyah…

Tapi kali ini saya akan membahas makanan yang enggak pake petis :p  hehehehe namanya NASI KARAK, salah satu makanan khas Gresik.

Nasi karak ini awalnya saya kira terbuat dari nasi aking ato nasi kemaren yang udah dijemur kering trus dimakas lagi, i mean real nasi karak. Eh ternyata bukan, ternyata cuman namanya doang, hehehe…

Kata mbak Yuyun penjual nasi karak di jalan sebelah kantor saya, dulunya memang nasi karak ini dibuat menggunakan nasi aking, seiring kemajuan jaman, nasi aking sudah hampir punah karena orang-orang udah ogah makan nasi aking, bahan nasi karak ini sekarang diganti dengan nasi beras hitam. Nhah lo…

Dan karena perkembangan jaman juga menyebabkan beras hitam mahal, sekarang nasi karak itu dibuat dari campuran beras putih dan beras hitam, tapi beras hitamnya makin kesini makin dikit, cuma sebagai pewarna doang, hihihihihi…
Dan jeng jeeeeenggg…beginilah penampilan nasi karak ….

Penampakan dan penampilan nasi karak sekarang

Penampakan dan penampilan nasi karak sekarang

Terbuat dari campuran nasi beras putih dan beras hitam yang dibubuhi parutan kelapa muda sebagai topping nya, ber-lauk kan tempe goreng tepung dan lalapan cabe rawit.

Waktu pertama kali beli, saya agak ragu-ragu ngeri, jangan-jangan memang pake nasi aking..setelah ngobrol dan menerima pincukan nasi karaknya, hilang kengerian saya, setelah memakan nasi karak nya hilanglah lapar saya…hahahaha

Efek setelah makan nasi karak ini adalah kenyang berkepanjangan karena nasi beras hitam itu ternyata sangat padat mengenyangkan, apalagi tanpa kuah, seret bo’…

Over all, Nasi karak ini mengajarkan kita untuk tidak menyicip makan dari namanya😀

fatimah, gresik, sarapan nasi karak

About imexplore

Im trying to exploring some things to explore. Sebatas kemampuanku menjelajahi dunia bersama hati dan fikiranku.
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s