PNS itu nggak keren

Suatu hari saya mengomentari postingan salah satu orang yg cukup ternama di dunia kopi jawa timur. Beliau pemilik kafe dan roastery terkenal. Waktu itu soal dia mau menambah tanaman peneduh untuk kafe nya supaya pengunjung bisa menikmati semacam perubahan iklim kecil di kafe nya.

Saya bilang, tanam aja pohon-pohon yg menarik burung mas, atau pohon besar yang berbunga di musim tertentu. Lalu dia nanya “pohon apa tu mbak?” Saya jawab, “banyak mas pohon yg disukai burung dan bisa jadi tanaman peneduh.”

Obrolan bersambung sampai menyebut nama sebuah pulau yg menurut saya cukup sexy dan saya telah dibuat jatuhcinta di kunjungan pertama saya. Lalu dia bilang kalo di pulau itu udah kebanyakan satwa nya sampai hutan nggak nampung lagi, sampai-sampai sekarang banyak monyet dan celeng keliaran di desa.

“Berarti ada yg salah mas dengan hutan di sana. Kalo kata relasi saya, dulu masih bisa liat celeng di hutan tapi skrg udah enggak. Burung-burung juga dulu banyak tapi sekarang udah banyak berkurang” saya bilang gitu.

Dia menyanggah “apaan nggak ada mbak, sampeyan dengar dari siapa? Saya sejak lahir sampai SMA disana. Sekarang banyak monyet, celeng keliaran sampai ke desa ngrusakin sawah kebun warga, berarti jumlah mereka di hutan udah berlebihan itu.”

“Oh mungkin karena saya baru dengar pendapat dr satu orang aja mas, nanti kalo ada kesempatan pengen main kesana lagi.”

“Hah ! Denger omongan dr satu orang berarti data sampeyan cuma 0,0001% akurat.” Nadanya mengejek.

Saya masih berusaha merendah “Ya kan saya baru sekali kesaan mas, dan teman saya juga nggak banyak disana”

Semakin mengejek dia bilang “Hahaha salah sendiri, orang gresik nggak pernah main ke bawean, itu bagian dr gresik juga, tau nggak sampeyan!?”

“Saya orang jogja mas, kebetulan tinggal di gresik skrg”.

“Oh maklum saya kalo begitu. Sampeyan sama suami orang apa? Maksud saya kerjanya dibidang apa? Apa kita pernah meet in person?” Kata-katanya mulai naik gengsi. Atau berusaha dinaikkan gengsinya, entahlah..

Saya jawab “I don’t think we’ve met before but you might be one of a friend of my friends. Suami saya asisten pelatih panjat tebing KONI JATIM, mas. Kalo saya PNS di gresik. Kebetulan kami berdua sama-sama suka ngopi.”

Dia bilang “Wah keren ! Suami sampeyan yg keren. Sampeyan GAK ! Karena sampeyan PNS. GAK KEREN ! Kalo orang kopi di gresik hampir semua saya kenal.”

“Yg penting halal mas. Saya cuma suka ngopi aja mas, ngopi nya ya kesitu-situ aja yg deket rumah”. Kata saya.

“Hahaha pedoman macam apa itu !? Yang penting halal. Kalo saya, yang penting keren dan halal.” Songongnya udah level menghina. Monggo saja. Saya ikuti alur obrolannya.

“Oiya, sampeyan tau ownernya kafe R?” Tanya saya menyebut nama sebuab kafe ternama yg saya yakin dia kenal.

“Ya kenal lah, hari-hari saya disana mbak. Jelas kenal.” Jawab dia bangga.

“Mas S itu kan dulunya PNS, cuma udah resign trus mbangun kafe R itu. Ketemu deh sekarang sampeyan temennya temen saya” saya nggak yakin dia tau soal latar belakang si S yg teman saya ini.

“Pernah ke kafe R sampeyan?”

“Hehe iya mas. Berarti kenal juga dong sama tim birdpacker yg lagi ngerjain Atlas burung indonesia? Salam ya buat mereka kalo pas lg di sana.”

“Ooo sampeyan orang burung-burungan kayak om S to…” Dia agak heran dan ‘cegek’ mungkin.

“Saya salah satu kontributor tulisan di atlas mas, hehe” saya geli sendiri jadinya.

“Saya cabut omongan saya tadi. Sampeyan keren mbak!” Oke, cukup sportif. Berani mencabut omongan.

“Ya kalo dibandingin sama tim dapur atlas ya saya nggak ada apa-apanya mas. Wong cuma nulis kalo sempat, disela waktu longgar krn saya harus ngantor sbg PNS dan momong anak.” Kata saya tetap merendah, sambil menahan geli pastinya.

“Sampeyan keren kalo gitu” kata dia.

Tapi saya nggak ada selera menanggapi itu. Dan sudah malas melanjutkan obrolan. Bagi saya, cukup.

 

Di lain hari.

Suatu sore saya ngopi di warkop langganan saya. Ngobrol sama orang ngopi di sana. Lalu dia tanya “sampeyan kerja dimana to mbak? Kok sukanya burung ?”

“Aku PNS mas” jawab saya.

“Owalahh… Aku lho nggak pernah tertarik blas jadi PNS meskipun didorong orangtua buat nglamar, sori lho yo mbak” kata dia meminta maaf tapi ada nada mengejek profesi saya.

“Santai mas…belim tentu juga kok sampeyan bisa lolos kalo ikut tes CPNS” kata saya.

Dia diam dengan raut muka ‘nggapleki mbak iki’ kira-kira begitu ekspresinya.

Saya nggak peduli. Padahal awalnya dia mau tanya-tanya soal burung, konservasi dan alam. Tapi saya sudah hilang mood dan respek saya.

Jangan terlalu benci sama PNS. Tanpa PNS, kalo bujang sampeyan nggak akan bisa nikah resmi di KAU. Kalo sudah berkeluarga sampeyan nggak akan bisa ngurus akte kelahiran anak sampeyan dan KTP sampeyan  dan pasangan. Biasa aja lah. Toh belum tentu sampeyan bisa lolos jadi PNS juga kok. Gausah mlete jadi orang. Kecuali sampeyan jadi kepala daerah, yang meskipun bukan PNS tapi bisa jadi boss nya PNS.

Ternyata jiwa korsa saya bisa terluka juga ketika ada yg menghina kesatuan kerja saya. Apalagi orang itu nggakbtau apa-apa tentang saya, bidang pekerjaan saya, apalagi tantangan dalam pekerjaan saya. Nggak yakin orang-orang itu sanggup menjaga kewarasan di dalam sini, itupun kalo bisa lolos yaaa… Sekali lagi, kalo lolos…

 

 

Salam. Fatimah.

Tengah pandemi covid-19, Gresik 2020

 

About imexplore

Im trying to exploring some things to explore. Sebatas kemampuanku menjelajahi dunia bersama hati dan fikiranku.
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s